Main Casino Online di Situs Terbaik

Bulan lalu, Caesars Entertainment menyelesaikan akuisisi William Hill yang telah lama ditunggu-tunggu dalam sebuah kesepakatan senilai sekitar $4 miliar. Tom Reeg, CEO Caesars Entertainment, minggu ini menguraikan rencana operator setelah pengambilalihan.

Berbicara dengan investor selama panggilan konferensi pendapatan Q1 perusahaan pada hari Rabu, Reeg mengkonfirmasi rencana untuk mengubah citra sepenuhnya taruhan olahraga dan operasi ritel William Hill. Sportsbook bata-dan-mortir perusahaan akan menggunakan nama Caesars, sedangkan penawaran online-nya akan menggunakan nama Caesars Sports.

Caesars bermaksud untuk menyelesaikan perubahan citra sebelum peluncuran musim NFL baru pada bulan September, menurut CEO. Setelah perusahaan mengubah nama buku olahraganya menjadi Caesars, ia bermaksud menggabungkan dua aplikasinya di platform William Hill dengan satu solusi dompet. Reeg juga mengatakan bahwa bisnis taruhan olahraga akan terikat dengan database Caesars Rewards.

Ambisi tinggi dalam taruhan olahraga

Reeg merinci berbagai aspek lain untuk pengambilalihan William Hill selama panggilan konferensi hari Rabu, mengungkapkan kepercayaan pada peluang sukses taruhan olahraga perusahaan.

Berbagi rencana untuk perluasan taruhan, kepala eksekutif menggambarkan “korelasi yang hebat” antara pengeluaran dan pangsa pasar. Dia menunjuk pada $100 juta arus kas bebas yang saat ini dihasilkan oleh Caesars setiap bulan, beberapa di antaranya akan digunakan untuk memperluas taruhan olahraga di beberapa negara bagian.

Reeg juga mencatat manfaat dari kesepakatan konten yang ada dengan berbagai organisasi olahraga dan perusahaan media. Dia mengatakan Caesars akan memanfaatkan perjanjian ini, seperti kemitraan yang ditandatangani dengan NFL bulan lalu, untuk memajukan tujuannya dalam taruhan olahraga AS.

Bersiaplah untuk membuang aset non-AS

Setelah menerima persetujuan Nevada untuk akuisisi William Hill pada bulan Maret, Reeg menggambarkan Caesars sebagai “perusahaan domestik”, menegaskan komitmen operator terhadap taruhan olahraga AS. Akibatnya, kepala eksekutif menguraikan rencana untuk menjual aset internasional William Hill begitu kesepakatan tercapai.

Selama panggilan konferensi hari Rabu, Reeg mengonfirmasi bahwa perusahaan akan melanjutkan rencana tersebut dalam dua bulan ke depan. Raksasa Casino akan mencari pembeli yang cocok untuk sisa tahun ini dengan niat untuk menutup kesepakatan dalam 12 bulan. Caesars berharap dapat mengumpulkan sekitar $2 miliar melalui penjualan.

Menjelaskan keputusan untuk menjual, Reeg memberi tahu investor bahwa kekuatan Caesars tidak terletak pada bisnis digital non-AS. “Saya dapat memberi tahu Anda bahwa hampir pasti ada orang di luar sana yang akan melakukan lebih baik dari kami dan melihat peluang di sana,” katanya. “Dan saya dapat menyebarkan modal itu ke dalam bisnis yang saya tahu akan mendorong pengembalian yang lebih baik kepada pemegang saham.”

Penjualan Casino Vegas berlanjut

Bukan hanya aset William Hill yang bisa dijual. Sejak menyelesaikan merger senilai $17,3 miliar dengan Eldorado Resorts pada Juli 2020, pejabat Caesars telah mendukung rencana untuk menjual salah satu dari delapan Casino operator di Las Vegas Strip. Pada hari Rabu, Reeg mengonfirmasi bahwa maskapai tersebut masih berniat untuk menindaklanjutinya.

CEO menyarankan bahwa penjualan dapat dilanjutkan di beberapa titik tahun depan, tetapi menjelaskan bahwa perusahaan bermaksud menunggu sampai pasar pulih setelah pandemi COVID-19. Dia berkata: “Kami tetap yakin bahwa tidak masuk akal bagi kami untuk memasarkan aset sampai kami dapat memasarkannya dari arus kas yang kami lakukan dengannya, bukan dari jembatan ke apa yang menurut kami dapat kami lakukan dengannya. ”

Rhode Island saat ini hanya memiliki dua Casino, Twin River Casino Hotel dan Tiverton Casino Hotel. Sebagai operator properti, Bally’s Corporation pada dasarnya menjalankan industri perjudian berbasis lahan negara bagian, dengan bantuan dari mitra pemasoknya IGT.

Pada hari Rabu, pejabat negara meluncurkan kontrak baru dengan Bally’s dan IGT yang akan memperpanjang dominasi perjudian Rhode Island selama 20 tahun ke depan. Sebagai imbalannya, negara mengharapkan untuk menerima sekitar $300 juta per tahun dalam pendapatan pajak, menurut pejabat anggaran.

Ketua DPR Joe Shekarchi dan Presiden Senat Dominick Ruggerio secara terbuka mendukung kesepakatan itu, dengan alasan bahwa itu akan meningkatkan pendapatan negara dan menciptakan lapangan kerja baru. Berbicara dengan WPRI-TV baru-baru ini, Ruggerio mengatakan perjanjian itu “mempertahankan aliran pendapatan terbesar ketiga negara.”

Kontrak yang diperbarui akan diserahkan ke Komite Keuangan DPR pada hari Kamis untuk ditinjau.

Biaya tinggi untuk Bally’s

Menurut Shekarchi dan Ruggerio, kontrak yang diperbarui berfokus terutama pada penyediaan pekerjaan dan tambahan pendapatan negara, termasuk persyaratan bagi Bally’s untuk menawarkan 30 pekerjaan tambahan di kantor pusatnya di Providence. Perusahaan yang dulu bernama Twin River Worldwide Holdings itu juga harus membuka 30 posisi di kantor baru di luar kota.

Kontrak tersebut juga meningkatkan pembayaran uang muka Bally kepada negara bagian dari $25 juta menjadi $27 juta, dan mengharuskan operator untuk meningkatkan komitmen perjudian bermasalahnya dari $125.000 menjadi $200.000. Bally’s juga akan membayar $200.000 lebih dari yang disepakati sebelumnya untuk “hak penggantian nama” taman tersebut kepada Komisi I-195.

Pengeluaran tidak berhenti di situ. Bally’s juga berkomitmen untuk memperluas 50.000 kaki persegi Twin River Casino Hotel di Lincoln, yang diperkirakan menelan biaya sekitar $100 juta.

The Author

admins

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *